MANAGED BY:
SENIN
08 AGUSTUS
KRIMINAL | METROPOLIS | HOT PROMO | BORNEO FC | GAYA

KRIMINAL

Selasa, 02 Agustus 2022 09:44
Korupsi di Perumda AUJ Bontang, Dua Terdakwa Jalani Sidang Perdana

BONTANG – Kasus dugaan korupsi di tubuh Perumda Aneka Usaha dan Jasa (AUJ) mulai disidangkan di Pengadilan Tipikor Samarinda. Mereka ialah Abu Mansur dan Yunita Irawati. Kasi Pidsus Kejari Bontang Ali Mustofa mengatakan, sidang pertama ini digelar secara offline.

“Jaksa penuntut umum dan penasehat hukum terdakwa ada di ruang sidang. Sementara kedua terdakwa melalui daring dari lapas,” kata Ali.

Sidang perdana ini dengan agenda pembacaan dakwaan. Perbuatan keduanya disangka melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara.

Sesuai dengan dakwaan primair dari JPU. Menurut dia, ini melanggar Pasal 2 Ayat 1 jo Pasal 18 UU 31/1999 sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan UU 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat 1 Ke-1 KUHP.

“Ancamannya minimal pidana penjara empat tahun dan maksimal 20 tahun. Dengan denda paling sedikit Rp 50 juta hingga Rp 1 miliar,” ucapnya.

Selain itu, perbuatannya didakwa melakukan perbuatan, dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan wewenang, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, sesuai Pasal 3 jo Pasal 18 UU 31/1999.

“Penasehat hukum dari kedua terdakwa tidak mengajukan eksepsi, sehingga sidang selanjutnya langsung pembuktian,” tutur dia.

Rencananya sidang akan kembali dihelat 2 Agustus. Pembuktian dari JPU berupa dokumen dan saksi. Sesuai yang tertera di sistem informasi penelusuran perkara, JPU mengantongi 324 barang bukti. Sebagian besar merupakan dokumen yang diamankan atas terpidana sebelumnya yakni Dandi Priyo Anggono selaku mantan dirut Perumda AUJ.

Diketahui terdakwa Yunita Irawati dijemput di Jakarta oleh penyidik pertengahan bulan lalu. Selaku mantan pimpinan PT BIKM (anak usaha Perumda AUJ) mendapat dana penyertaan modal Rp 3.899.212.000.

Namun, terdapat penyimpangan yang menyebabkan kerugian negara sebesar Rp 2.445.768.236. Selain itu, terdapat bukti transfer dari PT Bontang Investindo Karya Mandiri kepada tersangka lainnya dengan total Rp 708.387.000,00.

Pun demikian terdapat data pinjaman atas nama LSK kepada PT Bontang Investindo Karya Mandiri sebesar Rp 61.250.000. Tak hanya itu, tersangka dalam mengelola dana yang bersumber dari dana penyertaan modal pada PT Bontang Investindo Karya Mandiri terdapat pengeluaran yang tidak diperoleh dokumen pertanggungjawabannya sebesar Rp 1.256.283.936.

Sementara terdakwa Abu Mansur akhirnya memenuhi panggilan pada 13 Juni lalu. Setelah itu, ABM langsung diperiksa. Peran ABM ialah terlibat dalam pengadaan dua videotron fiktif. Menyebabkan kerugian negara mencapai Rp 1 miliar.

Mengenai tersangka lain yang sudah ditetapkan tetapi belum ditahan, Ali menerangkan kepada publik untuk bersabar. Pasalnya, penyidik masih mencari alat bukti dan saksi. “Sisanya tunggu saja. Ini bertahap,” pungkasnya. (ak/kri/k16)

loading...

BACA JUGA

Sabtu, 10 Oktober 2015 08:15

Parit Baru 800 Meter di Bayur

<p>SAMARINDA. Jalan Padat Karya kawasan Bayur kini memiliki parit baru. Saat ini pembuatan parit…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers