MANAGED BY:
SENIN
27 SEPTEMBER
KRIMINAL | METROPOLIS | HOT PROMO | BORNEO FC | GAYA
Rabu, 02 Juni 2021 15:17
Venue Beres, Persiapan MTQ 99 Persen

BONTANG – Kota Taman didapuk menjadi tuan rumah penyelenggaraan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) ke-42 tingkat Kaltim. Sesuai jadwal kegiatan ini akan berlangsung selama tujuh hari. Terhitung 3-9 Juni. Wali Kota Bontang Basri Rase mengatakan persiapan telah mencapai 99 persen.

“Tinggal sedikit lagi. Tidak mungkin 100 persen. Prinsipnya Bontang siap melaksanakan MTQ,” kata Basri usai mengikuti upacara peringatan Hari Lahir Pancasila secara virtual di Pendopo Rujab Wali Kota, Selasa (1/6).

Secara infrastruktur 10 venue telah siap menampung kontingen MTQ. Dari 10 kabupaten/kota se-Kaltim. Mencakup Arena MTQ Stadion Bessai Berinta, BPU Bontang Barat, Auditorium Tiga Dimensi, BPU Bontang Selatan, Aula Dispopar, Pendopo Wujab Wali Kota, Perpustakaan Daerah, Sport Center Loktuan, SKB Dinas Pendidikan, dan Gedung MUI.

Dijelaskan dia, memang ada pembatasan yang masuk arena sehubungan dengan protokol kesehatan (prokes). Sebagai upaya mengantisipasi penyebaran Covid-19. Tetapi, ia tetap mengajak warga untuk menyaksikan kegiatan ini. Karena berkaca penyelenggaraan sebelumnya, animo penonton sangat minim.

“Datanglah ramai-ramai untuk menyukseskan MTQ. Kegiatan ini tidak seperti konser dangdut. Dibuka saja selalu sepi. Terpenting prokes,” ucapnya.

Disinggung mengenai keluhan pedagang kreatif lapangan yang tidak bisa membuka lapak di arena Stadion Bessai Berinta, ia pun memberikan tanggapan. Menurutnya, panitia saja mengeluh karena Bontang harus melakukan kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro.

“Dimana-mana pedagang selalu mengeluh. Biasa itu karena kondisi di dunia ini sedang mengalami serupa. Tetapi untuk apa mengeluh, sekarang mari berpikir lebih sehat. Di balik semua ini pasti ada berkah,” tutur dia.

Ketua DPC PKB Bontang ini menjelaskan pemerintah tidak bisa mengajak pedagang karena masih dalam kondisi pandemi. Terlebih Pemkot Bontang dibatasi dengan aturan pemerintah pusat. Tetapi, pemerintah juga tidak bisa melakukan upaya pengusiran pedagang.

“Kalau pun misalnya kontingen mau belanja, silakan. Saya sudah sampaikan kepada sekkot, kalau misalnya pedagang mau membuka lapak di belakang arena silakan. Tetapi, harus menjaga ketenteraman dan kebersihan,” sebutnya.

Dijelaskan dia, upaya fasilitasi ini diberikan tetapi harus dipatuhi oleh pedagang. Jangan sampai mengganggu acara yang ada di dalam venue. Terkait pengusiran yang sebelumnya dilakukan panitia, Basri akan melakukan pengecekan. “Berarti ada yang salah menangkap masukan dari saya,” terangnya.

Sementara Wakil Ketua I Satgas Penanganan Covid-19 Letkol Arh Choirul Huda mengatakan, Rabu (2/6), panitia akan melakukan rapat pematangan kegiatan terakhir. Sebelum pelaksanaan acara MTQ dimulai. Disinggung mengenai prokes, ia memaparkan ada skema untuk kontingen yang mau berlomba diatur waktu masuk arenanya.

“Jadi tidak menumpuk di arena. Kami akan informasikan durasi mereka harus siap di venue,” urainya.

Diketahui, agenda MTQ se-Kaltim ini menelan anggaran Rp 13 miliar. Sumber anggaran berasal dari APBD Bontang sekitar Rp 8 miliar dan suntikan dari APBD Provinsi Kaltim Rp 5 miliar. (*/ak/ind/k15)

loading...

BACA JUGA

Senin, 12 Oktober 2015 02:20

Kebakaran Bubarkan Pertunjukan Seni

<p>SAMARINDA. Pertunjukan seni tari yang digelar di rumah lamin, di Pampang belum berakhir, pukul…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers