MANAGED BY:
SABTU
04 JULI
KRIMINAL | METROPOLIS | HOT PROMO | BORNEO FC | GAYA
Selasa, 30 Juni 2020 00:15
Penambangan Ilegal di Tahura-Ring I IKN, Bosnya Ditangkap Beserta Lima Anak Buah
Pelaku saat diamankan.

PROKAL.CO,

KARANG ASAM ULU. Taman Hutan Raya (Tahura) Bukit Soeharto, untuk kesekian kalinya menjadi sasaran penambang batu bara liar yang terkesan luput dari pengawasan aparat penegak hukum. Dan akhirnya setelah tiga bulan berjalan, aktivitas ilegal di tengah hutan pelestarian alam itupun ditindak. Adalah SPORC Brigade Enggang Seksi Wilayah II Samarinda Balai Gakkum Wilayah Kalimantan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), bersama Polisi Kehutanan Dinas Kehutanan Kaltim yang melakukan tindakan pada Selasa (23/6) lalu.

Dari hasil pengungkapan itu, sejumlah barang bukti disita. Berupa 2 unit ekskavator dan puluhan ton batu bara. Tiga orang operator, seorang penjaga dan seorang penanggung jawab di lapangan juga turut diamankan. Total lima orang yang diringkus dalam penggerebekan ini.
Kelima orang itupun lantas dibawa ke markas Balai Gakkum Wilayah Kalimantan, guna menjalani pemeriksaan. Hasilnya ZK (52), selaku penanggung jawab telah ditetapkan sebagai tersangka.

“Lokasi tepatnya berada di area IKN kawasan Tahura Bukit Soeharto, Kecamatan Samboja, Kutai Kartanegara (Kukar),” beber Kasi Wilayah II Balai Gakkum KLHK Wilayah Kalimantan, Annur Rahim. Annur membeberkan, pengungkapan berawal dari laporan masyarakat yang menyebutkan adanya penambangan di area ring 1 IKN.

“Kami langsung menuju lokasi yang disebutkan. Pada pukul 21.45 Wita, setelah memastikan kegiatan itu ilegal langsung kami hentikan serta melakukan penyitaan,” jelas Annur. Dari pengakuan para pelaku yang diamankan, mereka hanya mengatakan sebagai orang suruhan seseorang yang menjadi otak dibalik kegiatan penambangan ilegal itu. “Masih kami dalami siapa orang yang dimaksud, yang pasti kami mendalami siapa aktor intelektual yang mengendalikan mereka,” katanya.

Dinamisator Jatam Kaltim Pradarma Rupang mengatakan, pihaknya mengapresiasi atas upaya penegakan hukum yang dilakukan. Namun, sejumlah rantai aktivitas tambang ilegal yang berada di kawasan Tahura menurutnya patut menjadi perhatian dan keseriusan sejumlah pihak.
Sehingga, pihak-pihak yang diamankan tidak hanya berkaitan dengan aktivitas di lapangan. “Jangan sampai pihak yang diamankan ini, ternyata hanya orang yang di lapangan saja. Tapi aktor dari aktivitas tersebut tidak terungkap,” ujarnya.

Kejahatan lingkungan yang berhasil diungkap Tim SPORC Brigade Enggang Seksi Wilayah II Samarinda Balai Gakkum Kementerian LHK Wilayah Kalimantan, bukan kali ini saja. Tahun lalu, bersama Ditreskrimsus Polda Kaltim, tim ini menangkap seorang pengusaha, SA (41), di Balikpapan. SA merupakan buron kasus ilegal mining di Tahura yang dilakukannya pada Januari 2019. Perannya, adalah sebagai pemodal/penadah. SA kami tangkap di Balikpapan, pada 26 Juni 2019.

Halaman:
loading...

BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 11:00

Tragedi Gunung Manggah, Ini Kata Wali Kota Samarinda

SUNGAI DAMA. Wali Kota Samarinda Syaharie Jaang beserta istri mengunjungi…

Sabtu, 01 Februari 2020 10:02

Tragedi Gunung Manggah Bukan Pertama Kali, Uji Kir Kendaraan Dipertanyakan

SAMARINDA. Kecelakaan lalu lintas (lakalantas) yang menewaskan empat orang pengendara…

Jumat, 31 Januari 2020 14:24

Rem Blong, Truk Pasir Hantam Motor dan Pejalan Kaki, 4 Orang Tewas

SUNGAI DAMA. Diduga akibat rem blong, truk muatan pasir menabrak…

Jumat, 31 Januari 2020 14:22

Usulan Warga, Pengendalian Banjir Jadi Prioritas

RAPAK DALAM. Kecamatan Loa Janan Ilir, telah selesai menggelar rapat…

Jumat, 31 Januari 2020 14:21

JANGAN MAIN-MAIN..!! Siswa Ketahuan Ngerokok Vaping, Langsung Dikeluarkan..!!

SAMARINDA KOTA. Bisnis vaping atau rokok elektrik di Samarinda kemungkinan…

Kamis, 30 Januari 2020 23:00

Tangan Ngga Bisa Diam..!! Baru Dipasang, Alat Lampu Hias Sudah Dirusak

KARANG ASAM. Keberadaan lampu hias yang dipasang di pohon yang…

Kamis, 30 Januari 2020 22:32

Pekerja Tambang Menghilang

TENGGARONG. Sejak Selasa (21/1) dini hari, Supakat (44), warga Desa…

Rabu, 29 Januari 2020 10:33

Rusuh di Rumah Kos, Penghuni Ditimpas, Bayi Tertimpa Lemari

TANI AMAN. Bentrokan berdarah terjadi di Jalan Tani Subur, Gang…

Rabu, 29 Januari 2020 10:31

Minta Maaf Tapi Dicuekin, Pacar "Disikat" Pakai Ikat Pinggang

GUNUNG KELUA. Gang Tikus di Jalan Mulawarman, sempat tenar karena…

Rabu, 29 Januari 2020 10:29

"Kalau Interpelasi Sebatas Ancaman, Ya Preman Kampung Juga Bisa"

SAMARINDA. Usulan menggunakan hak interpelasi kembali mencuat pasca banjir awal…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers