MANAGED BY:
SENIN
11 DESEMBER
UTAMA | SAMARINDA | METROPOLIS | OLAHRAGA | KALTIM | METROLIFE | BUJUR-BUJUR

UTAMA

Kamis, 18 Mei 2017 18:20
YA ALLAH, TEGANYA..!! Ternyata Anak Kelaparan sebelum Dibunuh

Luka di Seluruh BagianTubuh Navita

Mendiang Navita

PROKAL.CO, BONTANG. Kisah tewasnya gadis cilik bernama Navita di tangan ayahnya awal Mei lalu, masih meninggalkan pilu. Hasil autopsi dari pihak forensik RSUD AW Syahranie Samarinda tubuh mungil bocah malang berusia 3 tahun tersebut hancur penuh pukulan.

Demikian disampaikan Kapolres Bontang AKBP Andi Ervyn melalui Kasat Reskrim AKP Rihard Nexson, kemarin (17/5). Hasil pemeriksaan tersebut diambil langsung tim reskrim Bontang ke Samarinda, Selasa (16/5) lalu.
Pelaku penganiayaan hingga tewas ini adalah Fardi alias Ardi, ayah tiri Navita. Ardi menikahi ibu Navita berndama Nita November 2016 lalu.

Menurut Rihard, dari hasil autopsi yang dikeluarkan pihak rumah sakit, kematian Navita terjadi lantaran adanya pendarahan pada otak yang menyebabkan kegagalan fungsi susunan saraf. Kondisi ini diperberat akibat kekerasan dari benda tumpul yang menyebabkan pendarahan pada punggung dan perut Navita.

Selain itu, dari hasil autopsi, menurut Rihard, terlihat korban mengalami banyak pukulan atau siksaan yang cukup mengerikan. Pasalnya, mulai dari kepala, pipi, mata, mulut, telinga, leher, dada, perut, punggung,  tangan, lengan, paha, kaki, tungkai kaki, semua terdapat bekas luka akibat hantaman benda tumpul. Termasuk ada rahang gigi korban yang patah, dan tulang atap otak retak juga tulang punggung dan pendarahan di perut dan otak.

Yang lebih miris lagi, dari hasil autopsi diketahui apabila saat dianiaya oleh ayah tirinya, Navita dalam posisi tak pernah diberi makanan ataupun minuman. Hal ini terlihat dari hasil autopsi di dalam lambung korban dan usus. Hasinya, diketahui sama sekali tak ada sisa atau kotoran bekas makanan.

“Dari hasil autopsi, lambung ataupun usus korban, sama sekali tidak ada isi makanan, alias kosong, bersih termasuk usus. Yang ada hanya kandungan gas saja. Sehingga bisa diprediksi korban tidak diberi makan sama sekali sebelum dipukul, sampai isi lambungnya bersih tak ada sama sekali makanan, ataupun susu, atau minuman,” kata Rihard, sembari menarik nafas tak menyangka begitu tega tersangka menganiaya bocah mungil tersebut.

Rihard mengatakan, akan kembali menginterogasi tersangka. Sebab, dari hasil autopsi, juga ada luka melingkar di pipi kiri dan pipi kanan, seperti luka bekas gigitan.
“Ini berarti korban juga digigit, selain dipukul. Harus kembali ditanya lagi, karena sebelumnya tersangka tidak ada bilang kalau sempat menggigit korban. Sementara hasil autopsi ada luka gigitan. Termasuk luka robek pada dubur korban, hingga menembus otot, kami harus tanya kembali ke tersangka,” kata Rihard.

Setelah hasil autopsi keluar, menurut Rihard, yang akan dilakukan pihaknya adalah tinggal proses untuk rekonstruksi sekaligus merampungkan berkasnya, untuk segera dikirim ke pihak kejaksaan.

Korban dan pelaku merupakan warga Bontang yang baru tiga bulan tinggal di Gang Arwana 1 RT.17, Rawa Indah Jalan KS Tubun, Bontang Selatan.
Penganiayaan terhadap Navita dilakukan Ardi di sepanjang perjalanan dari Melak, Kutai Barat (Kubar) menuju Samarinda, 30 April lalu.

Navita dipukul bahkan dilempar ke atas bak truk. Seperti melempar barang melambung ke atas. Karena pintu bak truk tidak dibuka, sehingga anak ini seperti melambung ke udara dan jatuh di dalam bak truk.

Pada Senin 1 Mei, Ardi dan istrinya tiba di Samarinda. Ardi membeli kain kafan dan cangkul. Lalu langsung melanjutkan perjalanan ke Bontang. Begitu tiba di km 28 Desa Prangat, Kecamatan Marangkayu, Kutai Kartanegara (Kukar) Navita dibungkus kain kafan dan dikubur di dalam hutan.

Proses penguburan tidak melalui adat yang berlaku dan sesuai ajaran agama. Karena hanya dibungkus kain kafan lalu dipendam di dalam tanah. Galiannya pun tidak dalam. Tanpa proses memandikan jenazah ataupun disolatkan sesuai ajaran Islam. Layaknya menguburukan binantang. Begitu selesai menguburkan, Ardi bersama istrinya lantas melanjutkan pulang ke Bontang.

Kepada tetangganya, pasangan suami istri ini justru mengarang cerita kalau anaknya tewas ditabrak. Namun tetangga yang curiga lalu melaporkannya ke polisi. (soh/nha)





BACA JUGA

Minggu, 10 Desember 2017 21:15
Tujuh Bersaudara yang Mengubah Takdir Lewat Gulat

Dulu Dihina Tetangga, Kini Dipuji

Proses tak pernah membohongi hasil. Hal inilah yang dialami tujuh bersaudara yang menempuh jalan hidup…

Minggu, 10 Desember 2017 20:42

Beasiswa Macam-macam Ringankan Beban Orangtua

Kalau anak pejabat lulus di universitas luar negeri dengan hasil memuaskan mungkin hal biasa. Karena…

Sabtu, 09 Desember 2017 13:26

Terabaikan karena Perebutan Kawasan

Kaya dengan batu bara belum tentu membawa kesejahteraan. Di Kampung Berambai dengan potensi emas hitam…

Sabtu, 09 Desember 2017 13:23

Mengerikan, 6 Kasus Difteri di Kaltim

SAMARINDA. Penyakit difteri mendadak ramai diperbincangkan belakangan ini. Infeksi yang disebabkan bakteri…

Jumat, 08 Desember 2017 15:03

Satu Bangunan, Tiga Guru, Enam Kelas

Perjuangan meraih pendidikan seperti di dalam novel Laskar Pelangi terjadi di mana-mana. Tak perlu jauh…

Jumat, 08 Desember 2017 15:01

Peluru Misterius Nyaris Dikilokan

SAMARINDA. Menjelang Magrib, La Ibu bergegas menuju tempat kerjanya. Bukan kantor mewah melainkan hanya…

Jumat, 08 Desember 2017 14:59

Di Sekolah Santun, di Lapangan Jadi Jenderal

Kepergian Muhammad Toha Yasin bukan cuma kehilangan bagi keluarga dan kerabatnya. Bakatnya di lapangan…

Kamis, 07 Desember 2017 15:59

“Allahu Akbar… Allahu Akbar…”

“Allah Akbar… Allah Akbar…” Kalimat takbir saling bersahutan dikumandangkan…

Kamis, 07 Desember 2017 15:57

Kematian Kecelakaan Penuh Kejanggalan

SANGATTA. Pihak keluarga curiga dan penasaran terhadap kematian Ibrahim Sembe (38), warga Kampung Tator,…

Kamis, 07 Desember 2017 15:54

Tak Bisa Andalkan Mata, Cukup Meraba-raba

Kerja para relawan dan Tim SAR dalam setiap proses pencarian dan evakuasi korban tenggelam, memiliki…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .