MANAGED BY:
MINGGU
19 NOVEMBER
UTAMA | SAMARINDA | METROPOLIS | OLAHRAGA | KALTIM | METROLIFE | BUJUR-BUJUR

KALTIM

Minggu, 19 Maret 2017 01:44
Tarakan Diterpa Gelombang Panas

Dampak Fenomena Equinox

PROKAL.CO, TARAKAN. Mungkin Anda termasuk yang merasakan suhu di Tarakan pada siang hari, sedikit lebih panas dari hari biasanya. Jumat (17/3) kemarin, suhu pada siang hari mencapai 32,8 derajat celcius. Namun tadi malam, suhu sedikit menurun di 28 derajat celcius.
Kondisi seperti ini diprediksi masih akan terus terjadi hingga beberapa hari kedepan. Sebab, kota Tarakan dan beberapa wilayah lainnya di Kalimantan Utara akan merasakan dampak fenomena Equinox.
Rilis resmi yang dikeluarkan Kepala Humas Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Hary Djatmiko, Equinox adalah salah satu fenomena astronomi dimana matahari melintasi garis khatulistiwa dan secara periodik berlangsung dua kali dalam setahun, yaitu pada tanggal 21 Maret dan 23 September.
Saat fenomena ini berlangsung di luar, bagian bumi hampir relatif sama, termasuk wilayah yang berada di subtropis bagian utara maupun selatan.
Keberadaan fenomena tersebut tidak selalu mengakibatkan peningkatan suhu udara secara drastis, dimana kita ketahui rata-rata suhu maksimal di wilayah Indonesia bisa mencapai 32-36 derajat celcius
“Equinox bukan merupakan fenomena seperti HeatWave yang terjadi di Afrika dan Timur Tengah yang dapat mengakibatkan peningkatan suhu udara secara besar dan bertahan lama,” kata Hary.
Oleh karena itu, BMKG mengimbau agar masyarakat tidak khawatir terkait dampak Equinox. "Masyarakat tidak perlu mengkhawatirkan dampak dari Equinox," pungkas Hary.
Secara umum, lanjutnya, kondisi cuaca di wilayah Indonesia cenderung masih lembab atau basah. Beberapa wilayah Indonesia saat ini sedang memasuki pancaroba. Maka ada baiknya masyarakat tetap mengantisipasi kondisi cuaca yang cukup panas dengan meningkatkan daya tahan tubuh dan tetap menjaga kesehatan keluarga serta lingkungan.
Sementara itu, prakirawan cuaca BMKG Tarakan, TotokDwi Suciyanto mengatakan saat ini Kota Tarakan sedang mengalami fenomena Equinox.
Equinox merupakan sebuah kondisi dimana matahari berada tepat di atas kepala, yang artinya secara gerak semu, garis edar matahari berada di garis khatulistiwa.
Sebelumnya, terhitung mulai Oktober 2016 hingga Maret 2017, matahari berada di belahan bumi bagian selatan. Sedangkan pada bulan April hingga September, matahari berada di belahan bumi bagian utara.
“Ibaratnya jika pada bulan-bulan tersebut berada di lintang utara, maka akan terjadi musim panas, dan begitu juga sebaliknya jika berada di lintang selatan maka akan terjadi musim dingin,” kata Totok.
Khusus fenomena Equinox, untuk daerah tropis seperti Indonesia, memiliki posisi matahari bergerak secara semu, dan garis edarnya berada di atas khatulistiwa. Fenomena Equinox inilah yang terjadi saat ini di Kota Tarakan.
“Fenomena Equinox ini setiap tahun terjadi 2 kali,” jelasnya.
Fenomena Equinox ini bukan hanya terjadi dalam rentang waktu 2 hari, tetapi bisa terjadi hingga 20 hari ke depan. Hal tersebut dikarenakan pergeseran matahari dari lintang selatan menuju utara akan terus bergerak. Untuk bergerak menuju ke arah utara harus melalui proses dan pada proses itulah yang dinamakan Equinox.
Pada fenomena Equinox belum tentu suhu harus menjadi panas, karena matahari sebagai sumber untuk terjadinya penguapan sehingga justru pada malam hari dan dini hari, kecenderungan hujan akan menjadi lebih lebat dibanding saat tidak berada di garis khatulistiwa.
Namun, karena matahari berada di garis khatulistiwa, maka secara otomatis terjadinya penguapan akan lebih tinggi.
“Setahu saya, pengertian Equinox ini yang artinya malam yang seperti siang,” katanya.
Hal tersebut bukan berarti bahwa malam bersuhu sama dengan siang hari, tetapi jam pada waktu malam hari sama dengan jam pada waktu siang hari.
Untuk itu, jika pada malam hari memiliki 12 jam, maka siang hari juga akan sama memiliki 12 jam. Panjang yang rentang waktunya sama, juga merupakan sebuah pengertian dari Equinox.
Menurut Totok, suhu di Kota Tarakan nyaris tidak ada perbedaan dengan suhu pada waktu biasanya. Sebab dari pengamatannya, kadang terjadi cuaca mendung dan tak lama kemudian menjadi panas, maka suhu dapat dirata-ratakan sekitar 28 derajat celcius, sedangkan suhu maksimumnya mencapai 33 derajat celcius.
“Sebenarnya normal. Meskipun tidak di fase Equinox pun temperatur Tarakan juga demikian, jadi tidak ada peningkatan temperatur,” jelasnya.
Totok mengatakan, fenomena Equinox di Tarakan tidak akan separah di India yang mencapai suhu 40 derajat celcius lebih.
“Cuaca ini tidak memengaruhi apapun, yang artinya kejadian ini berbeda dengan kasus yang dulu seperti di India,” pungkasnya.(*/yed/ddq/kpnn/ama)


BACA JUGA

Sabtu, 18 November 2017 14:56

Tak Kuorum, Rapat Paripurna Tetap Jalan

TANJUNG REDEB. Eksekutif Pemkab Berau Jumat kemarin menyerahkan draf Rancangan Anggaran Pendapatan dan…

Sabtu, 18 November 2017 14:53

Pemkab Fokus Bangun Kecamatan Tertinggal

SANGATTA. Dua kecamatan yang masuk wilayah Taman Nasional Kutai (TNK), namun telah dienclave (alih fungsi…

Jumat, 17 November 2017 14:30

Jalan seperti Sawah, Warga Mengeluh

TENGGARONG. Nasib Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) bisa dikatakan cukup tragis. Kendati dikenal memiliki…

Jumat, 17 November 2017 14:26

PDAM Janji Tak Perlu Subsidi

SANGATTA. Sorotan tajam DPRD Kutai Timur terhadap kenaikan tarif air yang mencapai 50 persen, dijawab…

Kamis, 16 November 2017 17:43

Best Airport Kado UPBU Untuk Pemkab Berau

TANJUNG REDEB. Untuk kesekian kalinya, Bandara Kalimarau, Berau mampu menorehkan nama dalam daftar peraih…

Kamis, 16 November 2017 17:39

Penggorok Leher Teman Dituntut 20 Tahun

SANGATTA. Dua orang terdakwa dalam kasus pembunuhan Rahmadi (17) di Bengalon, 15 Mei lalu, kembali disidangkan.…

Rabu, 15 November 2017 16:13

All Out Tata Sektor Pariwisata Berau

TANJUNG REDEB. Program pengembangan sektor pariwisata masuk dalam salah satu kebijakan Pemkab Berau…

Rabu, 15 November 2017 16:11

Ikan Kutim Banyak Dinikmati Bontang

SANGATTA. Kutim dengan garis pantai yang memanjang hingga 150 kilometer, seharusnya jadi modal untuk…

Senin, 13 November 2017 00:21

Lindungi Tenaga Kerja Lokal Melalui Perda

TANJUNG REDEB. Jumlah putra-putri daerah Kabupaten Berau yang belum terserap lapangan pekerjaan masih…

Senin, 13 November 2017 00:18

Sampai Jabatan Bupati Berakhir

SANGATTA.  Utang Pemkab Kutim hingga 2021, khususnya untuk proyek multiyears akan menelan biaya…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .